Taukah Anda Hukum Kelautan?

http://sindunesia.com

Apa itu Hukum Kelautan/Maritim?

Dilansir dari sindunesia.com hukum kelautan yang juga dikenal sebagai hukum maritim, adalah badan hukum, konvensi, dan perjanjian yang mengatur bisnis maritim swasta dan hal-hal bahari lainnya, seperti pengiriman atau pelanggaran yang terjadi di perairan terbuka.

Aturan internasional, yang mengatur penggunaan laut dan laut, dikenal sebagai Hukum Laut.

Pengambilan Kunci

  • Hukum kelautan mengatur pertanyaan maritim pribadi, perselisihan, atau pelanggaran dan hal-hal bahari lainnya.
  • Di sebagian besar negara maju, undang-undang maritim mengikuti kode terpisah dan merupakan yurisdiksi independen dari undang-undang nasional.
  • IMO memastikan bahwa konvensi maritim internasional yang ada terus diperbarui dan mengembangkan perjanjian baru ketika diperlukan.

Memahami Hukum Maritim

Di sebagian besar negara maju, hukum maritim mengikuti kode terpisah dan merupakan yurisdiksi independen dari hukum nasional.

The PBB (PBB), melalui Organisasi Maritim Internasional (IMO) , telah mengeluarkan banyak konvensi yang dapat ditegakkan oleh angkatan laut dan penjaga pantai negara yang telah menandatangani perjanjian menguraikan aturan-aturan ini.

Hukum kelautan mengatur banyak klaim asuransi yang berkaitan dengan kapal dan kargo; masalah sipil antara pemilik kapal, pelaut, dan penumpang; dan pembajakan.

Konvensi secara berkala diamandemen untuk mengimbangi praktik dan teknologi bisnis baru.

Selain itu, hukum kelautan mengatur pendaftaran, lisensi, dan prosedur inspeksi untuk kapal dan kontrak pengiriman; asuransi maritim; dan pengangkutan barang dan penumpang.

IMO (didirikan pada tahun 1948 sebagai Organisasi Konsultasi Maritim Antar Pemerintah, dan mulai berlaku pada tahun 1958) bertanggung jawab untuk memastikan bahwa konvensi maritim internasional yang ada terus diperbarui, serta mengembangkan perjanjian baru saat dan ketika diperlukan.

Saat ini, ada puluhan konvensi yang mengatur semua aspek perdagangan dan transportasi laut. IMO menyebut tiga konvensi sebagai intinya:

  • Konvensi Internasional untuk Keselamatan Kehidupan di Laut
  • Konvensi Internasional untuk Pencegahan Polusi dari Kapal
  • Konvensi Internasional tentang Standar Pelatihan, Sertifikasi, dan Penjagaan untuk Pelaut

Di situs webnya, IMO memiliki daftar lengkap dari konvensi yang ada, amandemen historis, dan catatan penjelasan.

Pemerintah dari 174 negara anggota IMO bertanggung jawab atas implementasi konvensi IMO untuk kapal yang terdaftar di negara mereka.

Pemerintah daerah memberlakukan ketentuan konvensi IMO sejauh menyangkut kapal mereka dan menetapkan hukuman bagi pelanggaran.

Dalam beberapa kasus, kapal harus membawa sertifikat di atas kapal untuk menunjukkan bahwa mereka telah diinspeksi dan telah memenuhi standar yang disyaratkan.

Pertimbangan Khusus

Negara pendaftaran menentukan kewarganegaraan kapal. Untuk sebagian besar kapal, registrasi nasional adalah negara tempat pemilik tinggal dan mengoperasikan bisnis mereka.

Pemilik kapal akan sering mendaftarkan kapal mereka di negara-negara yang memungkinkan pendaftaran asing.

Disebut “bendera kenyamanan,” pendaftaran asing berguna untuk perencanaan pajak dan untuk memanfaatkan undang-undang setempat yang lunak. Dua contoh negara “bendera kenyamanan” adalah Panama dan Bermuda.

Uncategorized

Leave a Reply

Comment
Name*
Mail*
Website*